Site Loader
Pertanyaan Sahroni, ke Mana Muhammad Rizieq Shihab?

Bonus harian di Keluaran HK 2020 – 2021.

jpnn.com, JAKARTA – Wakil Ketua Komisi III DPR Ahmad Sahroni menyampaikan belasungkawa atas tewasnya 6 Laskar FPI dalam insiden di KM 50 Tol Jakarta-Cikampek (Japek) pada Senin (7/12) lalu.

Ungkapan belasungkawa disampaikan legislator Partai NasDem itu dalam Rapat Dengar Pendapat Umum (RDPU) dengan keluarga dari korban yang tewas dalam peristiwa penembakan di Tol Japek tersebut di Kompleks Parlemen, Jakarta, Kamis (10/12).

“Yang pertama untuk para keluarga korban saya turut berdukacita yang dalam,” ungkap Sahroni.

Baca Juga:

Pihaknya sangat memahami bila keluarga bersedih atas kematian korban. Namun karena kejadian ini sebuah peristiwa hukum, maka dia mengajak untuk menyerahkan proses hukumnya kepada Polri.

“Namun karena ini adalah negara hukum, maka kita ikuti proses hukum yang dilakukan oleh kepolisian,” lanjut Sahroni.

Dalam forum itu Sahroni juga menyinggung penggunaan kata “pembantaian” yang digunakan keluarga korban terkait peristiwa yang menewaskan 6 Laskar FPI tersebut.

Baca Juga:

Menurut politikus asal Tanjung Priok ini, penggunaan diksi tersebut sebaiknya dikoreksi karena hingga saat ini polisi belum menyampaikan secara lugas soal kejadian tersebut.

“Saya ingin mengoreksi terkait bahasa pembantaian yang tadi keluarga korban sampaikan, karena sampai hari ini, sampai detik ini, polisi belum menyampaikan secara lugas tentang kejadian di tol,” kata Sahroni.

Scott Thomas